Takbir Dan Takabur: Ketika Rasulullah Menegur Sahabat Yang Teriak Takbir Di Jalanan - HWMI.or.id

Thursday, 9 July 2020

Takbir Dan Takabur: Ketika Rasulullah Menegur Sahabat Yang Teriak Takbir Di Jalanan




Takbir, Allahu Akbar! Pekik ini seolah menjadi identitas di tengah gelombang massa. Kalimat agung yang semestinya untuk mengangungkan Sang Pencipta terkadang diletakkan dan dibunyikan pada kondisi yang tidak tepat. Justru di tengah kondisi yang seolah ingin mengumbar takabur, kesombongan dan kepongahan.

Kritik ini mungkin akan berujung pada hujatan kepada penulis. Jika tidak suka takbir berarti bukan muslim. Jika kamu tidak suka orang meneriakkan takbir, kemusliman anda patut dipertanyakan. Lalu, bagaimana jika yang menegor teriakan takbir itu Rasulullah sendiri?

Diriwayatkan kepada kami dalam Shahih Bukhari dan Muslim dari Sahabat Abu Musa Al-Asy’ari, ia bercerita bahwa bila melewati sebuah lembah, kami saat bersama Rasulullah SAW membaca tahlil dan takbir. 

Dan suara kami meninggi, lalu Rasulullah SAW mengingatkan, ‘Wahai manusia, bersikaplah yang lembut terhadap diri kalian karena kalian semua tidak sedang menyeru tuhan yang tuli dan ghaib. Dia bersama kalian. Dia maha mendengar, lagi dekat,’” (Lihat Imam An-Nawawi, Al-Adzkar, [Damaskus: Darul Mallah, 1971 M/1391 H], halaman 190-191).

Hadist ini memberikan pelajaran penting tentang adad berdzikir kalimat agung. Melembutkan diri di depan Allah yang Maha Agung menjadi sikap penting. Karena dengan teriak seolah kita menunjukkan kepongahan dan kesombongan kita baik kepada Sang Pencipta maupun kepada orang lain. Dengan takbirmu yang keras di depan umum seolah anda yang paling Islam dengan takbirmu.

Allah Bukan Dzat yang Tuli dan Ghaib, tetapi ia sangat dekat dengan diri kita. Justru bukan teriakannya yang dipersoalkan oleh Rasul karena pada waktu-waktu tertentu disyariatkan takbir secara keras semisal takbir hari raya. Teriakan takbir yang dilarang karena sifat takabur dan merasa tinggi. Sehingga Nabi kembali mengingatkan untuk bersikap lembut terhadap diri.

Jangan pongah dan takabur di hadapan Sang Pencipta dan Maha Agung. Sungguh Dzat yang layak takabur itu hanya Allah al-mutakabbir. Bukan hamba hina yang selalu kecil di hadapanNya. Takbir kita bukan untuk menjadi takabur, tetapi ingin mengangungkan Sang Pencipta.

Teriakan takbir di jalanan justru bukan pada ingin mengangungkan Allah yang Maha Mendengar dan Maha Agung, tetapi tidak lebih ekspresi ingin dilihat, didengarkan dan dianggap penting oleh orang lain. Bukan bentuk dzikir, tetapi kadang untuk menyeru nyinyir kepada yang lain. Justru takbir menanamkan sifat takabur dalam diri. Sekali lagi ini bukan tegoran dari penulis karena nantinya akan dianggap tidak muslim. Namun, untuk kesekian kalinya ini tegoran Rasulullah bagi orang yang mengeraskan suaranya, hatinya dan sikapnya ketika meneriakkan kalimat agung, Takbiiiiiir.

Sumber: https://islamkaffah.id/takbir-dan-takabur-ketika-rasulullah-menegor-sahabat-yang-teriak-tabir-di-jalanan/amp/

www.hwmi.or.id

Bagikan artikel ini

9 comments

  1. bedakan takbir berjuang di jalan ALLAH dan takbir melewati suatu lembah. Rasulullah menegur sahabt untuk bertakbir lemah lembut karena saat melewati suatu lembah. bukan pada saat pejuang kalo lah Rasulullah melarang kenapa Rasulullah tidak melarang sahabat bertakbir pada saat berperang dengan kau kafir seperti perang badar,perang khandaq dll. orang2 yg dijalan itu konteksnya berjuang menegakkan keadilan,berjuang di jalan ALLAH karena agama dihina. karena ada yang cacat dinegeri orang. kau kalo tidak suka kepada kami berjuang tidak masalah tapi tutup mulutmu. kejadian 212 itu diridhoi oleh ALLAH bukti ALLAH kirimkan hujan pada saat itu. jadi telan2 lah kai kepada pendapatmu dan jangan merusak umat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ente perang apa dron, negara kita negara merdeka

      Delete
  2. Kok tau klo ente di rdhoi allah,,
    Ukurannya air hujan, bagaimana jk di istilahkan itu duka sedih menangis,

    ReplyDelete
  3. Kok tau klo ente di rdhoi allah,,
    Ukurannya air hujan, bagaimana jk di istilahkan itu duka sedih menangis,

    ReplyDelete
  4. Kok tau klo ente di rdhoi allah,,
    Ukurannya air hujan, bagaimana jk di istilahkan itu duka sedih menangis,

    ReplyDelete
  5. Semoga 212 dan yg pernah mendukungnya dapat kerugian serugi2 nya d akhirat

    ReplyDelete