Meluruskan Kesesatan Ustad Wahabi tentang Lagu Anak-anak ‘Balonku Ada Lima’ - HWMI.or.id

Saturday, 13 June 2020

Meluruskan Kesesatan Ustad Wahabi tentang Lagu Anak-anak ‘Balonku Ada Lima’


Seorang ustad ASWAJA, Al-Ustadz H. Miftahul Chair, meluruskan kesesatan ustad Wahabi yang mengatakan bahwa lagu Balonku Ada 5 & Naik-Naik Ke Puncak Gunung adalah lagu yang menanamkan kebencian kepada Islam serta bisa merusak akidah Islam khususnya kepada anak-anak.

Berikut ulasan ustad Miftahul Chair yang diposting diakun Facebooknya:

Lagu Balonku Ada 5 & Naik-Naik Ke Puncak Gunung Bukan Lagu Benci Islam & Merusak Akidah Tapi Murni Lagu Anak-Anak Yang Syarat Makna

Zainal Abidin provokator agama yang merusak citra agama menjadi sangat sempit, cup’ik pandangan dan membuat Islam menjadi agama yang kaku dan dungu karena dia mengatakan bahwa lagu Balonku itu lagu yang mengajarkan kebencian terhadap Islam. Inilah paham wahabi yang merusak itu.

Alasannya karena yang meletus adalah balon yang berwarna hijau dan hijau adalah warna Islam. Tentunya ini tidak bisa diterima, lagu Balonku itu diciptakan oleh AT. Mahmud yang jelas-jelas adalah orang Islam yang penuh karya dan prestasi. Tidaklah mungkin dia membuat lagu yang mengajarkan kebencian terhadap agama sejak dulu.

Di sisi lain, warna hijau bukanlah warna identik Islam. Nabi Muhammad Saw tidak mengajarkan warna-warna tertentu sebagai warna Islam karena warna bukan jiwa jadi tak memiliki agama. Kalau hijau jadi warna Islam, tentu itu hal yang kontras, dalam hadits shahih riwayat Muslim Nabi Saw menyebutkan bahwa beliau diberi dua warna yang menjadi perbendaharaan atau warna penting yakni merah dan putih bukan warna hijau.

Kalau mau diidentikkan justru hijau warna kematian. Karena hijau itu warna pakaian surga yakni sundus, sedang menuju surga itu harus mati dulu. Hijau juga simbol warna ketakutan karena sering dipakai sebagai warna sidang misalnya meja hijau. Ada yang mati karena panik di meja hijau untuk mempertanggungjawabkan skripsi maupun disertasi.

Pengaitan warna dengan simbol terkadang tidak bisa diresponsif sebagai citra sesuatu lantaran banyaknya konten penggunaan itu yang terus menerus. Contohnya warna putih, dalam Islam itu digunakan untuk kain kafan, baju saat ibadah walaupun Nabi Saw sering menggunakan warna putih tapi tidaklah putih itu jadi warna Islam.

Balonku Ada 5 adalah lagu anak-anak yang mengenalkan macam-macam warna agar anak-anak mudah memahami dan mengerti hapal warna tersebut. Dalam lagu itu diajarkan bahwa kita harus menjaga baik-baik hal yang kita miliki. Jadi lagu itu selain menghibur ada edukasi dan proteksi yang terkombinasi.

Adapun lagu naik-naik ke puncak gunung bukanlah lagu yang merusak akidah atau mengeneralisir bahwa lagu itu lagu Kristen lantaran dalam lagi itu ada lirik pohon cemara lantaran pohon tersebut dijadikan pohon natal.

Intinya sejak kapan pohon beragama, kalau pohon atau sesuatu apa pun digunakan oleh pemeluk satu agama tidaklah lantas menjadikan sesuatu tersebut jadi memiliki agama apalagi orang beragama harus mempunyai KTP.

Pohon cemara adalah pohon ciptaan Tuhan jadi bebas digunakan oleh siapa pun tanpa memandang agama. Sama seperti jenggot, jenggot itu tidak ada kaitannya dengan sunnah atau menjadi muslim dengan berjenggot karena sinterklas pun berjenggot, pendeta Yahudi pun berjenggot.

Hidup harus dalam keterbukaan, biasakan open minded bukan narrow minded menyikapi persoalan yang ada. Tidak selalu segala hal dihubung-hubungkan dengan agama sehingga jadi cocokologi akhirnya.

Lagu naik-naik ke puncak gunung diciptakan oleh seorang wanita lagi-lagi Islam juga orangnya yaitu Ibu Soed atau Saridjah Nuing. Tentunya beliau sangat paham dalam membuat lagu. Terkadang pencipta lagu itu terinspirasi dengan hal-hal yang berada di sekitarnya. Rumahnya yang dekat pegunungan, jalan menujunya itu dikelilingi pohon cemara yang tak memiliki agama. Kalau gak percaya tanyalah pohon cemara itu apa agamanya!

Lagu ini mengingatkan kita untuk menjaga kelestarian alam. Sesekali dakilah gunung itu untuk mengingatkan kita pada kebesaran Sang Pencipta.

Terakhir mari nyanyikan lagu Balonku Ada Lima & Naik-Naik Puncak Gunung dengan riang gembira, kita lestarikan semua hal yang baik.

Sang Pecinta Kedamaian : Al-Ustadz H. Miftahul Chair, S.Hi. MA

(suaraislam)

Bagikan artikel ini

2 comments

  1. Seni itu bahasa Universal.

    ReplyDelete
  2. Artikel yang menarik dan mudah dipahami, semangat terus untuk mengembangkan tulisannya

    Jika anda ingin memesan mesin tepat guna seperti:
    - Mesin Retort Horizontal
    - Mesin Roasting Kopi
    - Mesin Vacuum Frying
    - Mesin Evaporator Vacuum
    - Mesin Grinder Kopi

    Hanya di Toko Mesin Indofamco

    ReplyDelete